Rabu, 12 Juli 2017

Liburan.... Yesssss

Saya dan keluarga sangat suka liburan, baik dalam kota, keluar kota atau bahkan keluar negri.
Keluarga kami bukanlah orang yang memiliki rencana liburan sesuai jadwal, hampir setiap liburan adalh perjalanan dadakan. Ngomongin tentang liburan ini, temanya diberi oleh dua blogger cantik Mba Muna sang ibu dosen dan Mba Wuri sang penulis..


Saya dan suami pernah hampir ketinggalan pesawat saat akan honeymoon ke Singapura. Pernah juga kami sekeluaga terdampar di alun -alun Yogyakarta sampai jam 12 malam karena belum pesan hotel. Bahkan pernah juga keliling -keliling kota Surabaya untuk sekedar mencari penginapan,  tapi kami selalu menikmati setiap perjalanan dadakan kami.. 

Sebahagian orang ada yang memiliki planning liburan atau traveling dengan berbagai jadwal a- z,  dan bahkan sampai barang apa yang akan dibawa,  semuanya sudah terencana.  Tapi beda denganku dan keluargaku.  Kami lebih menikmati sebuah liburan yang dadakan dengan barang bawaan yang seadanya.. 

Perjalan terakhirku hingga saat ini adalah,  disaat moment lebaran. 
Kebayang donk kalau lebaran itu saatnya harga tiket pesawat yang selangit.  Dan kalau gak pesan jauh2 hari,  pasti deh kemungkinan akan batal itu 90%. Tapi Alhamdulillah tidak buat kami.. 
Awalnya niat berlebaran hanya sampai di Ibukota saja..  Bukan ibu kandung atau ibu mertua..  Xixixi
Sudah memesan tiket tujuan Semarang - Halim Perdana Kusuma tanggal 16 Juni..  Deall kita lebaran hanya di Jakarta..  Dan akan kembali ke Semarang pada tanggal 3Juli 2017.. Lumayan donk waktu liburan yang cukup panjang..

Ternyataaaa....
Last munite mendekati waktu lebaran.  Tepatnya 5 hari sebelum lebaran,  ada tawaran untuk pulang kampung dengan ikut rombongan para perantau di Jakarta,  karena kursi bus yang tersisa, sayang katanya kalau tidak digunakan.  Akhirnya kursi itu dilelang dengan harga murah untuk perjalanan pulang pergi Jakarta - Sawahlunto - Jakarta..  Karena tergiur bisa pulkam dengan tiket murah,  kendaraan apapun tetap ditempuh..  Eh salah,  tetap dinaiki..  Tapi maaf yaaa mommy yang punya baby gak mungkin menempuh perjalanan pulkam dengan bus.  Gak mungkin khan kalau seandainya si baby rewel minta ke toilet,  bus harus berhenti dan berbagai alasan lainnya.  ( perjalanan +-3 hari 2 malam)  . Akhirnya si mommy dan baby memutuskan untuk naik pesawat.  Sedangkan 2 abang dan paksuami ikut rombongan bus. 

Sempat terjadi drama yang ibu tidak tega melepas kedua anaknya menggunakan kendaraan umum.  Tapi ternyata yang semangat malahan mereka..  "Aku serius ibuuu...  Aku mau naik bus,  aku mau tau rasanya pulang kampung naik bus itu seperti apa??
Oke..  Dengan berat hati,  diantarlah kedua abang dan paksuami ke tempat keberangkatan.  Dengan derai air mata layaknya film drakor..  Mommy terus menangis..  " baik2 ya sayang,  ntar sering - sering telp ibu" hiks...  Gak tega...


Malamnya mommy berangkat ke airport untuk melakukan perjalanan menggunakan pesawat jurusan Halim - Pekanbaru..  Perjalanan mommy cuma 1,5 jam..  Beda banget perbedaannya sama anak2nya yang harus menempuh perjalanan 3 hari dua malam.  Siapa coba yang tega pisah sama anaknya selama itu..  Aku mah gak tegaaa.. 

Dipesawat mommy nangis inget kedua anaknya,  begitu take off mommy juga nangis,  apalagi pas landing..  Mommy ngantuk..  Xixix udah malem say,  sampe Pekanbaru jam 11 malem.  Soalnya mommy ambil penerbangan paling terakhir,  dan sempat delay 30 menit. 


Begitu malamnya sampai di Pekanbaru.  Mommy langsung istirahat,  karena besok sore harus melanjutkan perjalanan via darat selama 5 jam menuju Payakumbuh sumbar. 
Kampung mommy di Payakumbuh,  sedangkan kampung si bapak di Sawahlunto.  Jarak antara Payakumbuh ke Sawahlunto hanya sekitar 75km..  Deket sih,  cuma jalanannya sedikit berbelok dan kecil. 

Ketika mommy udah sampai dipayakumbuh,  mommy selalu kebayang kedua abang yang masih diperjalanan.  Mereka pasti capek banget.  Ternyata benar...  Begitu hari Jumat mereka sampai di Sawahlunto anak kedua mommy tlp..  " ibuuuuu..  Jemput aku sekarang...  Aku gak kuat,  aku capek... 
Air mata mommy mengalirrr sederas2nya,  mungkin aliran sungai citarum mah kalah sama aliran air mata..
"Sayang,  hari ini istirahat dulu yaaa,  besok kamu ketempat ibu.  Nanti kita lebaran bareng..
"Ibu...  Aku gak mau...  Jemput akuuuuu😭😭
Ya Allah...  Kalau bisa loncat mah..  Aku akan loncat dan peluk anak2ku..  Tapi apa daya,  aku gak bisa melakukan apa2 kecuali nangis dan berbesar hati.. 
Dengan segala macam bujuk rayu sibapak dan nenek kakeknya,  bocah akhirnya mau istirahat dulu dirumah nenek..  Keesokan harinya baru menyusul ke Payakumbuh..


Singkat cerita kita lebaran di dua kota..  Hari pertama di sawahlunto,  hari kedua dipayakumbuh dan selalu seperti itu bulak balik.  Badan rasanya retek tiap hari menempuh perjalan pp yang gak habis - habis.. 

Perjalan pulkam kita tidak bisa terlalu lama,  karena tiket jakarta - semarang sudah menanti tanggal 3 Juli.  Jadi mau gak mau sebelum tanggal itu kita sudah harus sampai Jakarta. 

Kedua abang alias anak-anakku datang mendekatiku sambil minta dipangku..  Mereka berbisik "ibu,  kita ikut pulang bareng ibu ya naik pesawat ke Jakarta, kita udah gak kuat mau naik bis.. 
Ya Allah...  Berapa biaya yang harus aku bayarkan ke sebuah airlines untuk perjalanan 5 orang tujuan Pekanbaru jakarta..  Aku dan si baby aja udah harus mengeluarkan cukup lumayan biaya,  karena si baby sudah duduk sendiri..  Nah ini mau ditambahin 2 abang dan bapaknya.. 

Pesan anak - anak yang mereka bisikkan padaku terpaksa aku sampaikan kesuami.  "Yank,  anak- anak minta pulang bareng aku,  mereka katanya gak kuat lagi naik bus.  Gimana? 
Sibapak bingung..  Gimana ya yank..  Harga tiketnya udah gak wajar lohhh..  Yang kalau hari biasa itu cuma seharga 500 ribuan,  dan di moment lebaran ini bisa 2 juta.. 
Hiks..  Aku nangis lagi..  Trus gimanaaaaa?  Aku gak kuat kalau mereka udah minta kayak gini...
Dengan berbagai kekuatan,  sibapak buka aplikasi tiket pesawat..  Eng ing eng...  Dan benar adanya,  harga tiket sudah 2jt lebih.. 
Aku dan suami hanya bisa saling pandang dan pasrah..  2Jt x 5orang = 10jt😱.. Hanya rute Pekanbaru jakarta..  Rasanya gak mungkin.. 
Tapi kami tetap tawakal dan berharap ada tiket yang lebih murah..  Berusaha geser hari sebelum tanggal yang ditentuin tadi..  Dan ternyata.....

Alhamdulillah..  

Hari sabtu perjalanan pekanbaru jakarta penerbangan paling awal pukul 04.25 pagi harga tiket hanya 1,5 juta...  Oke..  Ini lebih murah dari yang tadi..  Terpaksa kami book untuk 5 penumpang dan langsung ticketing..  


Sampailah kami di Cengkareng pukul 06.00 pagi..  Dengan perasaan lega dan lumayan bikin nyesek,  kami tetap ingin menikmati perjalanan kami. 


Kami langsung memanggil taxi untuk minta mengantarkan kerumah kakak yang dibekasi.. 
Yes..  Anak - anak senang,  ibu senang dan gak sedih lagi,  bapak senang dan mikir kantongnya tipis..  Xixixi..

Yaaa..  Memang perjalanan tanpa rencana itu ada suka dukanya..  Tapi kami selalu menikmati disetiap moment itu..  Happy holiday..

Love
Novia



Posting Komentar