Kenangan Bersama Guru Favorite

Masa-masa terindah bersama guru adalah disaat masih duduk di bangku SMA. Masa yang katanya dapat dikenang sampai tua nanti. Tapi bener loh, SMA itu indah banget. Selain indah bersama teman-teman, bersama pacar, bersama temennya pacar..upssss.. sama guru juga indah banget.
Arisan kali ini kita akan membahas tentang guru favorite yang diberi tema oleh mba Renita dan mba Yuli.

Dulu aku duduk dikelas 3IPA2 SMA 1 Payakumbuh Sumbar.. Sekarang SMA nya sudah masuk standart International loh.
Dijaman aku masih sma dulu, kelas kitalah yang terbilang paling kreatif dan satu-satunya kelas yang bisa kabur dari sekolah pas jam pelajaran berlangsung. Duh gak tanggung-tanggung, yang kabur satu kelas full.. Kebayang khan kayak apa waktu itu kepala sekolah dan wakilnya meradang.

Kita sampai dikejar keluar oleh wakil kepala sekolah, tapi akhirnya lolos...hihihi *bandel banget yaa..

Akhirnya hari itu kita satu kelas pergi ketempat wisata yang sangat indah dan terkenal, namanya Lembah Harau..


Kalau kamu suka fotografi, kamu wajib mengunjungi tempat ini.. Alamnya indah banget, air terjunnya juga keren banget. Gak bakal nyesel kalau berkunjung ketempat satu ini.
Kita satu kelas main diLembah Harau sampai sore, supaya pas pulang kerumah jam nya sama dengan jam pulang sekolah. Gak dicurigain deh sama mama n papa.. Seakan-akan bener pulang sekolah..hihih

Tapi ternyata hidup kita saat itu tidak semulus yang dibayangkan.. Keesokan harinya, saat sampai disekolah, aku dan teman-teman berlagak seperti tidak terjadi sesuatu kemarin.. kita dengan santainya menuju kelas dan berharap bisa duduk manis didalam kelas...
Tapiiiiiii....

Sang wakil kepala sekolah sudah menunggu didepan kelas kita sambil memegang sebuah rotan panjang. Kalau mau diterjemahin itu rotan mungkin sedang ketawa... hahahaha awas yaa kalian para murid..sebentar lagi akan saya cambukkk "kata rotan".
Duh mau menghindar gak bisa, mau lanjut masuk kelas juga gak bisa. akhirnya haya bisa pasrah alias berserah diri pada rotan yang sedang tersenyum lebar.

Saat itu juga, kita satu kelas digiring sama sang wakil kepala sekolah menuju lapangan upacara, padahal hari itu bukan hari senin loh.. Tapi kita dihukum berjemur dibawah terik matahari sambil liatin bendera merah putih. Duhhh yang ngeliatin satu sekolah.. Malu sih nggak.. Tapi malu bangettt...
Dan tidak sampai disitu saja penderitaan kita, kita disuruh lari kelilig lapangan basket, mana hari itu lumayan panas.. Tapi ya apa daya, tidak ada pilihan.. Coba kalau larinya disuruh bawa bola basket, pasti bakal ketagihan dihukum kayak gini dan gak berharap masuk kelas..


Selesai hukuman itu kita disuruh masuk kelas dan duduk dibangku masing-masing. Pak wakil kepala sekolah sudah melayangkan rotannya yang mauu menyampari tangan dan kaki kami, tapi saat itu ada teman yang sedang membawa kamera dan langsung memotret pak wakil.. iba-tiba suara hening seketika. murid-murid pada ketakutan, dalam hati bapak ini bakal marah atau ngamuk yaaa..

Ternyata.....
Sang bapak malah ketawa, dan berbisik pada kami.. "kalian sudah lah nakalnya, khan sebentar lagi mau lulus, contohin yang baik-baik sama adek kelas"... Hikss serontak kami semua sedih dan terharu. Ternyata sang bapak yang dari kemarin mengejar kami dan menghukum kami dilapangan basket, masih memikirkan nasib nilai kami dan menyayangi kami. Beliau masih berharap kami dapat lulus dengan hasil yang memuaskan. Masih berharap kelas kami bisa mendapatkan hasil yang terbaik dari kelas-kelas yang lainnya.. Begitu sayangnya beliau dengan kami semua. 

Beliau memang seorang guru kesayangan kami. Selain menjadi wakil kepala sekolah, beliau juga adalah seorang guru olah raga yang sangat kami cintai. Beliau orang yang humoris, orang yang selalu memperjuangkan anak-anak muridnya apabila terjadi sesuatu, dan beliau juga yang sangat care dengan kita semua. 

Beliau sering kami panggil dengan nama Pak Uuk.. Orangnya kecil, lucu,humoris tapi sangat disiplin. Beliau tidak segan-segan akan memarahi kami apabila kami sulit untuk diberi tahu. Tapi disamping kegalakannya, kami adalah murid yang sudah dianggap seperti anaknya sendiri. Satu sekolah merasakan hal yang sama. Tidak ada yang pernah dibeda-bedakan oleh beliau dalam memberi perhatian dan kasih sayang. 
Pak Uuk adalah guru yang sangat kami sayangi dan cintai.. 

Sayangnya, saat ini beliau sudah dipanggil oleh Allah SWT. Beliau meninggal disaat aku sudah menikah. Aku mendapatkan kabar dari teman-teman SMA dan kami semua menangis.. Jarakku yang saat itu sangat jauh dengan beliau yaitu di Papua, aku tidak bisa ikut ngantarkan jenazah beliau ke liang kubur. Aku hanya bisa membantu dengan doa.. Doa yang tulus dari seorang muridnya dulu yang sangat mencintai dan dicintainya...

Selamat jalan Pak Uuk.. Hingga saat ini kau masih selalu dihati kami.. 
Kamu akan selalu menjadi kenangan indah di memori saat Sma.. 

Kami akan selalu mengingat segala pesan-pesanmu dan kami akan selalu mengamalkan setiap hal baik yang kau lontarkan pada kami...
Tunggu kami di Surga Allah SWT.. Aamiin..

Novia